Kebocoran Gas Beracun di Dieng Ternyata Bukan Kali Pertama, Walhi Jateng Blak-blakan!

Minggu, 13 Maret 2022 – 19:17 WIB
Kebocoran Gas Beracun di Dieng Ternyata Bukan Kali Pertama, Walhi Jateng Blak-blakan! - JPNN.com Jateng
Warga Desa Karangtengah mengadakan aksi poster penolakan PLTP Geo Dipa di Dieng, Senin (24/1/2022) lalu. Foto: Dokumen Walhi Jateng untuk JPNN.com.

jateng.jpnn.com, SEMARANG - Kebocoran pipa gas di sumur Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) PT Geo Dipa Energi, Sabtu (12/3) kemarin sempat membuat masyarakat ketakutan dan khawatir.

Lokasi bocornya pipa gas berada di Wellpad Unit 28 Desa Karangtengah, Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah.

Atas kejadian tersebut, sebanyak 7 pekerja mengirup gas beracun. Satu di antaranya dilaporkan meninggal dunia.

Manajer Advokasi Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) Jawa Tengah Iqbal Malna mengatakan insiden tersebut membuka ingatan warga dengan peristiwa pada 2007 dan 2016 silam.

Dia bercerita pada tahun-tahun tersebut terjadi insiden yang sama.

Pada 2016, suasana di sana waktu itu penuh kekhawatiran lantaran kecelakaan kerja juga merenggut korban jiwa dari pekerja proyek geothermal dan satu balita.

"Wajar saja kemarin khawatir dan takut, saat itu (baca 2016) terdapat bayi yang meninggal dunia karena warga begitu panik," katanya kepada JPNN.com melalui sambungan telepon, Minggu (13/3).

Iqbal menyebut ada sebanyak 31 petak yang digunakan sebagai PLTP PT Geo Dipa Energi yang mengelilingi Desa Karangtengah.

Kebocoran gas beracun PLTP PT Geo Dipa Energi Dieng, ternyata bukan kali pertama terjadi. Walhi Jateng blak-blakan atas insiden ini.

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com Jateng di Google News