Australia Bermanuver, Ukraina Akan Lebih Siap Hadapi Invasi Rusia

Kamis, 03 Maret 2022 – 12:09 WIB
Australia Bermanuver, Ukraina Akan Lebih Siap Hadapi Invasi Rusia - JPNN.com Jateng
PM Australia Scott Morrison meyebut medsos sebagai istana pengecut. Foto: Reuters

jateng.jpnn.com, JAKARTA - Perdana Menteri Australia Scott Morrison menjanjikan pendanaan pengadaan sejata mematikan, termasuk rudal dan amunisi, untuk Ukraina.

Dana fantastis yang dijanjikan Morrison itu sebesar 70 juta dolar Australia (sekitar Rp 729 miliar).

Keputusan ini merupakan bentuk manuver Australia mengenai sikapnya terhadap invasi Rusia ke Ukraina. Sebelumnya, Australia mengatakan hanya akan mendanai bantuan teknis militer.

Morrison mengatakan kepada awak media bahwa sebagian besar pendanaan senjata baru untuk Ukraina masuk ke dalam kategori senjata mematikan.

"Kami sedang membicarakan rudal, kami sedang membicarakan amunisi, kami sedang membicarakan dukungan untuk mereka, untuk membela tanah air mereka sendiri di Ukraina dan kami akan melakukannya melalui koordinasi dengan NATO," ungkapanya, Selasa (1/3).

Menurut PM, senjata-senjata itu akan segera dikirim, tetapi tidak diketahui kapan waktunya.

Morrison juga mendesak warga negara Australia agar tidak bergabung dengan milisi Ukraina dalam melawan militer Rusia.

Ia menyebutkan bahwa posisi hukum kombatan sipil asing belum jelas.

Australia berbalik arah soal invasi Rusia ke Ukraina. Kiev akan lebih siap hadapi serangan Moskow.

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com Jateng di Google News